4. Proyek Relay dengan Arduino

  • 0
Description

4. Proyek Relay dengan Arduino

Tags :

Category : aktifasi pemutar audio dengan sensor gas dan ultrasonic di arduino , Belajar Microcontroller Arduino untuk Pemula , Cara Instalasi dan Konfigurasi Microcontroller Arduino , cara membaca kode alamat tombol remote di arduino , Deteksi asap sensor gas MQ2 dengan arduino , Deteksi Kelembaban Tanah memicu kran elektrik dengan arduino , Deteksi Kelembaban Udara dengan Arduino , gerakan servo SG90 otomatis derajat , kendali arah servo SG90 dengan potensiometer , kendali LED dan menampilkan ke LCD dengan arduino , kendali LED dengan bluetooh dan android di arduino , kendali melalui socket tcp/ip dengan esp8266 , komunikasi tcp dan ip melalui ethernet LAN di arduino , membaca koordinat bumi dengan GPS di arduino , Pembuatan Proyek Audio dengan Arduino , Pembuatan Proyek LED dengan Arduino , pemutar lagu MP3 dengan arduino , Pendeteksi Getaran dengan sensor Vibration SW420 , Pendeteksi Warna dengan Sensor Warna TCS230 dan TCS3200 dengan arduino , Pengenalan Microcontroller Arduino , pengendali alat melalaui SMS dengan arduino , perbedaan stepper dan servo di arduino , perngertian motor stepper dan motor servo , Proyek Digital Potensiometer dengan Arduino , Proyek Kendali Jarak Jauh dengan arduino , Proyek Keypad dengan Arduino , proyek kontrol motor DC dengan arduino , Proyek LCD dan OLED dengan Arduino , Proyek Lingkungan deteksi air hujan dengan arduino , Proyek Relay dengan Arduino , proyek robot keseimbangan dengan sensor gyroscope di arduino , proyek robot penghindar halangan dengan remote bluetooth , Proyek Sensor Jarak , sensor keamanan dengan kartu RFID dengan arduino , Ultrasonic HCSR04 dan Sensor PIR HCSR501 dengan Arduino

4. PROYEK RELAY DENGAN ARDUINO

Relay serupa dengan saklar mekanik biasa, namun relay aktifasi pensaklarannya dikendalikan secara elektrik oleh Arduino. Terdapat dua jenis relay yang banyak di pasaran, yaitu bentuk modul relay dengan driver sebagai penguatan (Gambar 4.1 — Sambar 4.3) dan relay tanpa driver (Gambar 4.4).

Description

Gambar 4.5. Skema Driver Relay Tunggal Gambar 4.6. Skema Driver Relay Ganda

4.1 Menyalakan Lampu 220 Volt Dengan Sensor Cahaya (LDR)

Proyek ini bertujuan untuk menghidupkan lampu bertegangan 220 volt secara otomatis ketika kondisi pencahayaan lingkungan sekitarnya berkurang dengan menggunakan sensor LDR (Light Dependent Resistor) atau Photoresistor dan sebaliknya. Disaat bersamaan Arduino akan menghidupkan dan mematikan LED mengikuti lampu 220 volt.

Sensor LDR merupakan resistor yang nilai tahanan/hambatannya sangat peka terhadap intensitas cahaya. Semakin banyak cahaya diterima oleh sensor maka semakin turun nilai resistansinya. Sebaliknya, jika cahaya yang diterima sensor sedikit (gelap) maka nilai hambatannya menjadi semakin besar, sehingga arus listrik yang mengalir akan terhambat. Hal ini akan memicu Arduino untuk mengaktfikan atau mematikan saklar relay.

Catatan:

Percobaan ini sangat berbahaya karena menggunakan tegangan 220 volt, sehingga harus berhati-hati saat mempraktikannya.

Bahan Jumlah Nilai Keterangan
Lampu 220 Volt 1 pcs Description
Jack Listrik Description
LED 5MM 1 pcs
Resistor 1/4 watt 1 pcs 10 K Ohm
Resistor 1/4 watt 1 pcs 330 Ohm
Sensor LDR 1 pcs Description
Modul Relay 1 Channel 1 pcs Description

Diagram Sketch

Pada relay terdapat simbol NC (Normal Close), COM/C dan NO (Normal Open). NC berarti terjadi hubungan antara terminal NC dan COM/C ketika input Signal berlogika LOW. Sebaliknya NO artinya terjadi kontak antara terminal NO dan COM/C ketika input Signal berlogika HIGH.

Pin S/INPUT relay dihubungkan ke pin D8 Arduino, pin DC- relay dihubungkan ke ground Arduino, pin DC+ relay dihubungkan ke tegangan 5V Arduino. Terminal NO dan COM/C pada relay dihubungkan ke lampu danjack listrik 220 volt seperti tampak pada diagram sketch, terminal NC relay dibiarkan kosong. Salah satu kaki LDR dihubungkan dengan tegangan 5Volt dan satu kaki lainya dihubungkan dengan resistor IOK ohm ke ground dan juga dihubungkan ke pin AO Arduino.

Description

Kode Program

int pinRelay = 8; // Pin S Relay ke Pin 8 Arduino

int pinLED=9; // Pin LED Resistor ke Pin 9 Arduino

int pinLDR=A0; // pin LDR ke Pin AO Arduino (analog)

int nilaiLDR =0; // Nilai Awal LDR dari intensitas cahaya yang diterima

void setup(){

Serial.begin(9600);

pinMode(pinLED,OUTPUT);

pinMode(pinRelay,OUTPUT);

pinMode(pinLDR, INPUT);

void loop(){

nilaiLDR = analogRead(pinLDR);

Serial.println(“Pembacaan LDR: “ + String(nilaiLDR));

// Ambang nilaiLDR bisa diganti antara rentang 0-1024

// tergantung tingkat kegelapan/pencahayaan yang diingingkan

// sehingga memicu relay mengaktifkan lampu untuk menyala

if (nilaiLDR <= 300) {

digitalwrite(pinLED, HIGH);

digitalwrite(pinRelay, HIGH);

Serial.println(“LDR Gelap, maka LED dan Lampu Menyala”);

} else {

dgitalwrite(pinLED, LOW);

digitalwrite(pinRelay, LOW);

Serial.println(“.

delay(1000); // Proses ditunda setiap 1 detik

}

Untuk membuktikan apakah sensor LDR berfungsi atau tidak, silahkan redupkan cahaya ruangan atau di atas sensor LDR diberi penutup kertas, sehingga intesitas cahaya berkurang. Jika nilai yang terbaca kurang dari 300 maka relay dan LED akan menyala

Description

4.2 Menyalakan Kipas Dengan Sensor Temperatur LM35

Proyek ini bertujuan untuk menghidupkan dan mematikan kipas angin dengan relay yang dipicu oleh sesor temperatur udara LM35. Ketika nilai temperatur mencapai ambang batas atau lebih dari yang telah ditentukan. Proyek ini juga menampilkan besaran temperatur dalam satuan celcius dan farenheit untuk ditampilkan pada serial monitor secara realtime.

Kebutuhan Bahan

Diagram Sketch

Pin S/INPUT relay dihubungkan dengan pin D8 Arduino, pin DC- relay dihubungkan dengan ground Arduino, pin DC+ relay dihubungkan dengan tegangan 5V Arduino. Terminal NO dan COM/C relay dihubungkan ke lampu dan jack listrik 220 volt seperti tampak pada diagram sketch, terminal NC relay dibiarkan kosong.

Bila diperhatikan kaki sensor LM35 maka kaki nomor 1 (vs+) dihubungkan ke tegangan 5volt Arduino, kaki nomor 2 (Vout) dihubungkan ke pin AO Arduino dan kaki nomor 3 (GND) dihubungkan ke ground Arduino, seperti tampak pada Gambar 4.8.

Description

Kode Program

int pinRelay = 8; // Pin S Relay ke Pin 8 Arduino

int pinLED = 9; // Pin LED Resistor ke Pin 9 Arduino

int pinLM35 = A0; // pin LM35 ke Pin A0 Arduino (analog)

void setup() {

Serial.begin(9600);

pinMode(pinLED, OUTPUT);

pinMode(pinRelay, OUTPUT);

pinMode(pinLM35, INPUT);

}

void loop(){

int suhucelcius = getTemperatureCel(pinLM35);

int suhufarenheit = celsius_to_fahrenheit(suhucelcius);

// Menampilkan nilai sensor LM35

Serial.println(“Temperatur Celcius: “ + String(suhucelcius) +“ – “ + “Faren-heit: “ + String(suhufarenheit));

delay(500);

if(suhucelcius >= 34) {

// Mengaktifkan relay ON dan menghidupkan kipas angin

// jika temperatur lebih dari sama dengan 34 derajat celcius

digitalWrite(pinLED, HIGH);

digitalwrite(pinRelay, HIGH);

} else { digitalwrite(pinLED, LOW);

digitalwrite(pinRelay, LOW); }

}

}

int getTemperatureCel(int pin) {

int val = analogRead(pin);

float mv=( val / 1024.0) * 5000;

float cel=mv/10;

return(cel);

}

int celsius_to_fahrenheit(float cel){

float farh =(cel *9)/5+32;

return(farh);

}

 


Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Rahasia Bikin Aplikasi Playstore tidak Pake Coding Seri 02

Rahasia Bikin Aplikasi Playstore tidak Pakai Coding Seri 01

ebook murah dan berkualitas. banyak diskonnya. beli segera!!!

TAS MOBIL MULTIFUNGSI

Location

Visitor

0379466
Hari ini : 248
Kemarin : 338
Bulan ini : 4430
Total Kunjungan : 379466
Who's Online : 5
error: Content is protected !!